Apa yang Perlu Tahu Mengenai Kanser Kolon ?

"Digital medical illustration: Perspective x-ray view of human colon with tumor. Anatomically correct. Isolated on black.For other cancer related-and general anatomy images, see:"

Kanser yang membunuh Chadwick Boseman adalah penyebab kedua kematian akibat barah di Amerika Syarikat, dan kadarnya meningkat di kalangan orang muda.

Setelah kematian Chadwick Boseman akibat barah usus pada usia 43 tahun, banyak orang mempunyai pertanyaan mengenai penyakit ini, terutama mengenai risiko barah usus besar pada orang yang lebih muda. Inilah yang diketahui dan yang dicadangkan oleh pakar.

“Digital medical illustration: Perspective x-ray view of human colon with tumor. Anatomically correct. Isolated on black.For other cancer related-and general anatomy images, see:”

Walaupun sebilangan besar kes didapati pada orang yang lebih tua, terdapat peningkatan kes pada orang yang lebih muda dalam beberapa tahun terakhir.

Di kalangan orang yang berusia lebih dari 65 tahun, kadar barah kolorektal, yang merangkumi tumor di rektum atau usus besar, sebenarnya menurun, mungkin kerana pemeriksaan yang lebih kerap. Meskipun demikian, ini adalah penyebab utama kematian akibat barah kedua di Amerika Syarikat untuk lelaki dan wanita, dan kes telah meningkat sekitar 2 peratus setiap tahun dalam beberapa tahun kebelakangan ini pada orang di bawah 50 tahun , menurut laporan baru-baru ini oleh American Cancer Society. .

Pakar tidak pasti mengapa. Bagi sesetengah pesakit, kegemukan, diabetes, merokok atau riwayat keluarga barah mungkin berperanan, tetapi tidak semua orang yang menghidap barah kolorektal mempunyai faktor risiko ini.

“Intinya adalah kita tidak tahu,” kata Dr Robin B. Mendelsohn, pengarah bersama Pusat Kanker Kolorektal Onset Muda di Pusat Kanser Memorial Sloan Kettering, yang dibuka pada tahun 2018 untuk merawat pesakit yang lebih muda dan belajar sebab-sebab diagnosis mereka. Dia dan rakan-rakannya meneroka sama ada diet, ubat-ubatan seperti antibiotik, dan mikrobioma – yang semuanya berubah dengan ketara untuk generasi yang lahir pada tahun 1960-an dan kemudian – mungkin menyumbang kepada barah pada orang muda.

Semua orang mesti mula menjalani pemeriksaan pada usia 45 tahun, Persatuan Kanser Amerika dan kumpulan pakar lain mengesyorkan. Tetapi orang yang mempunyai sejarah keluarga menghidap barah usus besar harus mulai diuji pada usia 40 tahun, atau pada usia 10 tahun lebih muda dari usia di mana ahli keluarga mereka didiagnosis, mana yang lebih cepat.

Mendelsohn mengesyorkan pemeriksaan awal juga untuk orang yang mempunyai riwayat penyakit radang usus, seperti kolitis ulseratif atau penyakit Crohn, dan untuk orang yang sebelumnya telah menerima radiasi di perut atau pelvis mereka.

Pemeriksaan boleh dilakukan dengan pelbagai ujian pada sampel najis atau dengan ujian berasaskan pencitraan seperti kolonoskopi. Risiko dari ujian ini agak kecil. Persediaan untuk kolonoskopi, cecair minum untuk membersihkan usus besar sehari sebelumnya, tidak selesa. Tetapi kelebihan kolonoskopi adalah bahawa jika ia mendedahkan polip yang mungkin bersifat prakanker, mereka dapat dikeluarkan semasa ujian, kata Dr Mohamed E. Salem, profesor perubatan bersekutu di Institut Kanser Levine di Atrium Health di Charlotte, NC

“Ini membuat perbezaan besar ketika anda mengesan barah lebih awal berbanding lewat,” katanya.

“Kadar kelangsungan hidup lima tahun bagi orang muda untuk penyakit peringkat awal adalah 94 peratus,” kata Rebecca L. Siegel, pengarah saintifik penyelidikan pengawasan di American Cancer Society. Bagi orang yang menghidap penyakit ini, kadar kelangsungan hidupnya serendah 20 peratus, katanya. Diagnosis awal, kata Siegel, adalah “perbezaan antara hidup dan mati.”

Boseman mengetahui pada tahun 2016 bahawa dia menghidap barah usus besar Tahap 3, menurut catatan Instagram yang mengumumkan kematiannya. Mendelsohn mengatakan bahawa pasien dengan Tahap 3 “memiliki sekitar 60 persen hingga 80 persen peluang untuk disembuhkan,” bergantung pada sejumlah faktor, termasuk apakah barah itu responsif terhadap kemoterapi.

Ya. Menurut laporan American Cancer Society baru-baru ini, kadar barah kolorektal lebih tinggi di kalangan orang kulit hitam. Dari tahun 2012 hingga 2016, kadar kes baru pada orang kulit hitam bukan Hispanik adalah 45.7 setiap 100,000, kira-kira 20 peratus lebih tinggi daripada kadar orang kulit putih bukan Hispanik dan 50 peratus lebih tinggi daripada kadar di kalangan penduduk Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik. Alaska Natives mempunyai kadar tertinggi: 89 per 100,000.

Siegel juga mengatakan bahawa pada usia berapa pun, “orang Afrika-Amerika 40 persen lebih mungkin mati akibat barah kolorektal. Ini kerana diagnosis peringkat kemudian, ini disebabkan oleh perkauman sistemik dan semua yang dihadapi oleh penduduk ini selama beratus-ratus tahun. “

Gejala biasa termasuk najis berdarah atau pendarahan dari rektum, kata doktor. Gejala lain termasuk sembelit atau cirit-birit, perubahan tabiat usus, najis melekit gelap, rasa anemia, sakit perut atau kekejangan, mual, muntah atau penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

“Sekiranya anda merasakan sesuatu, anda harus mengatakan sesuatu,” kata Dr. Salem. “Jangan menangguhkannya kerana anda sibuk atau kerana anda orang muda atau kerana anda mempunyai terlalu banyak pinggan.”

Malangnya, ya. Masa purata dari gejala hingga diagnosis bagi orang di bawah 50 adalah 271 hari, kata Dr. Siegel, berbanding dengan 29 hari untuk orang berusia 50 tahun ke atas.

“Kedua-dua doktor dan orang-orang muda ini tidak menyangka mereka menghidap barah,” katanya. “Sebahagian dari itu adalah penyaringan, tetapi itu bukan semua penyaringan. Pesakit muda mempunyai gejala, kadang-kadang selama bertahun-tahun. Untuk satu perkara, mereka cenderung tidak mempunyai insurans kesihatan daripada orang tua, dan mereka mempunyai lebih sedikit wang. Dan mereka berfikir, ‘Saya berusia 30 tahun, apa yang salah dengan saya – ia akan hilang.’ “

Juga, dia berkata, “Ada faktor malu. ‘Saya berdarah dari rektum.’ “

Dr. Salem mengatakan bahawa “entah bagaimana ada rasa malu. Tidak ada yang suka mengalami pendarahan, terutama dari punggung mereka. Terutama golongan muda; mereka tidak suka membincangkan perkara ini atau mendedahkan maklumat ini. Itu boleh difahami. Tetapi menjadi tanggungjawab kita untuk mengubah budaya itu. Tidak apa-apa untuk membicarakan kesakitan anda di kawasan itu, atau pendarahan anda, atau sembelit, atau cirit-birit anda. “

Doktor juga perlu menjadi lebih baik dalam menandakan gejala orang muda sebagai kemungkinan barah kolorektal, kata para pakar.

“Bila-bila masa pesakit berusia 75 tahun dan mengalami pendarahan rektum, kami mengatakan ‘Pastikan dan periksa barah usus besar,'” kata Dr. Salem. “Apabila orang muda mengalami pendarahan rektum, kadang-kadang kita berkata ‘Oh, itu buasir atau tekanan kerana terlalu banyak bekerja.’ Gejala-gejala itu berlanjutan selama bertahun-tahun, dan sekarang bukan lagi Tahap 1, tetapi Tahap 3 atau 4. “

Sebaik sahaja mereka mendapat diagnosis, kata doktor, orang muda tidak boleh merasa malu.

“Meningkatkan kesedaran dan mengurangkan stigma, semua maklumat ini dapat menyelamatkan nyawa sekarang,” kata Dr. Siegel. “Menyimpan rahsia bukanlah cara untuk pergi.”

Sumber: New York Times

Follow & Subscribe Newsletter


Berkaitan