Kementerian Komunikasi mempertimbangkan untuk melanjutkan siaran TV Pendidikan untuk pelajar Malaysia

Photo by Pixabay on Pexels.com

KUANTAN, 13 Jun – Kementerian Komunikasi dan Multimedia (KKMM) sedang mempertimbangkan untuk memperpanjang waktu penyiaran program TV Pendidikan (Televisyen Pendidikan) termasuk membuka saluran baru.

Menterinya, Datuk Saifuddin Abdullah berkata, ini kerana pengajaran dan pembelajaran (PdP) dari rumah menjadi lebih penting kerana wabak Covid-19 yang hanya membenarkan pelajar yang menduduki peperiksaan besar kembali ke sekolah tahun ini.

Beliau berkata perbincangan untuk lebih banyak waktu tayang dari dua jam semasa setiap hari melalui Radio Televisyen Malaysia (RTM) Okey mulai 6 April sedang dijalankan dengan Kementerian Pendidikan (KPM).

“Apa yang disebut ‘Pembelajaran Berasaskan Rumah’ adalah di bawah KPM dan KKMM telah memberikan kerjasama dengan menyiarkannya melalui TV Okey. Kami sekarang sedang berbincang untuk meningkatkan waktu tayang menggunakan platform yang sama atau saluran khas lain untuk TV Pendidikan, ”katanya.

Saifuddin yang juga Ahli Parlimen Indera Mahkota memberitahu pemberita selepas menghadiri majlis penyampaian sumbangan tanggungjawab sosial korporat (CSR) MYNIC Berhad kepada Yayasan Pahang dan 210 keluarga yang memerlukan di sini hari ini.

Walaupun terdapat saluran televisyen pendidikan, Saifuddin merasakan pelaksanaan ‘pembelajaran di rumah’ adalah yang terbaik melalui dalam talian kerana ia interaktif untuk memberikan pemahaman yang lebih berkesan di kalangan pelajar.

“Walaupun begitu, kaedah pembelajaran dalam talian kini menghadapi cabaran besar yaitu masalah akses internet di bawah Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia Malaysia (SKMM) dan ketersediaan peranti yang sedang diselesaikan oleh KPM,” katanya.

Dalam perkembangan lain, Saifuddin berkata, semua 1,100 pusat internet di bawah pelbagai agensi kerajaan di seluruh negara dibenarkan beroperasi dengan mematuhi prosedur operasi standard (SOP) setelah ditutup sejak 18 Mac berikutan pelaksanaan perintah kawalan pergerakan (MCO).

Katanya, pusat internet yang terlibat sekarang memainkan peranan yang lebih besar kerana mereka kini menjadi tumpuan pelbagai pihak yang ingin menjalankan pelbagai urusan termasuk pelajar sekolah.

“Pemerintah juga mempertimbangkan untuk memperbaiki atau memperoleh aset baru untuk digunakan di pusat internet seperti itu agar dapat digunakan secara optimum oleh masyarakat,” katanya.

Mengulas mengenai sumbangan CSR, Saifuddin mengatakan ia dilaksanakan di bawah MYNICCARES yang diperkenalkan tahun lalu untuk membantu mereka yang kurang bernasib baik. 

Sumber: Bernama

Follow & Subscribe Newsletter


Berkaitan