Perkeso telah meluluskan 292033 permohonan Program Subsidi Upah, PSU

KUALA LUMPUR: Pertubuhan Keselamatan Sosial (Perkeso) telah meluluskan 293.033 permohonan di bawah Program Subsidi Upah (PSU) yang melibatkan peruntukan RM4.03 bilion setakat semalam, kata ketua pegawai eksekutifnya Datuk Seri Dr Mohammed Azman Aziz Mohammed (gambar).

Dia mengatakan bahawa aplikasi, yang melibatkan 2.2 juta pekerja, kebanyakannya berasal dari majikan di industri mikro dan perusahaan kecil dan sederhana (PKS).

“Dalam satu bulan sejak diperkenalkan pada 1 April, Perkeso menerima 248,216 permohonan dari majikan yang melibatkan 1,98 juta pekerja,” katanya sebagai tetamu dalam program Ruang Bicara Bernama TV, di sini hari ini.

Dia menyambut baik keputusan pemerintah untuk memperpanjang PSU tiga bulan lagi, dengan mengatakan syarikat-syarikat terutama PKS masih memerlukan bantuan kewangan untuk menstabilkan operasi mereka.

“Ini supaya mereka tidak mengambil tindakan drastik seperti memberhentikan pekerja,” katanya.

Sementara itu, mengulas mengenai peningkatan portal pekerjaan Perkeso yang telah diumumkan dalam Pelan Pemulihan Ekonomi Nasional (PENJANA), dia mengatakan semua orang dapat mengakses portal ini secara percuma dan juga untuk mendapatkan bantuan dalam pencarian pekerjaan dan latihan.

“Portal ini, di bawah Sistem Insurans Pekerjaan (EIS), telah lama dibangun untuk membantu pekerja yang kehilangan pekerjaan. Kami menaik taraf portal supaya bukan sahaja penyumbang Perkeso atau mereka yang berada di bawah EIS tetapi juga graduan baru, penganggur dan seumpamanya dapat menggunakannya.

“Mereka yang tinggal di kawasan yang kekurangan akses internet tidak perlu risau kerana mereka boleh pergi ke Pusat Internet Luar Bandar (PID) di kawasan mereka dan operator PID yang dilatih oleh Perkeso akan membantu mereka menggunakan portal,” katanya.

Menjawab kebimbangan orang ramai mengenai kemungkinan pendua dengan portal swasta yang serupa, dia mengatakan bahawa ia tidak menjadi masalah kerana fokus Perkeso adalah untuk membantu majikan untuk mencari pekerja dan pencari kerja untuk mencari pekerjaan.

Pada hari Jumaat, Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin melancarkan PENJANA, bertema Membangunkan Ekonomi Bersama, yang terdiri dari 40 inisiatif bernilai RM35 bilion, yang bertujuan untuk memberi kuasa kepada rakyat, meningkatkan perniagaan dan merangsang ekonomi, di mana RM10 bilion adalah suntikan fiskal langsung.

Antara inisiatif yang berkaitan dengan Perkeso adalah program insentif pengambilan pekerja dan bantuan latihan, perlindungan sosial dan latihan untuk pekerja ekonomi pertunjukan, dan insentif pengaturan kerja yang fleksibel.

Sementara itu, dalam satu kenyataan hari ini, Mohammed Azman mengatakan Perkeso akan melonggarkan beberapa syarat di bawah PSU supaya program ini dapat diperluas untuk membantu pemerintah menstabilkan pasaran buruh di negara ini.

Ini termasuk membenarkan majikan mengurangkan waktu kerja atau gaji pekerja mereka dengan persetujuan bersama.

“Perkeso juga akan memperluas liputannya dan fokus pada Program Pengekalan Pekerjaan (ERP) untuk pekerja yang setuju untuk mengambil cuti tanpa gaji, khusus untuk perniagaan yang dilarang beroperasi semasa Perintah Pengendalian Bersyarat (CMCO) serta sektor yang berkaitan dengan pelancongan seperti syarikat penerbangan dan pengusaha hotel, ”katanya.

Mohammed Azman mengatakan untuk mempromosikan perlindungan keselamatan sosial kepada semua, Perkeso akan melaksanakan program Matching Grants untuk pekerja ekonomi pertunjukan dengan peruntukan RM50 juta yang akan memberi manfaat kepada sekitar 30,000 pekerja.

Program ini akan memberikan geran yang setara dengan nisbah 70:30 atau sekitar RM162.96 untuk setiap pekerja untuk perlindungan kemalangan yang berkaitan dengan pekerjaan di bawah Skim Jaminan Sosial Pekerjaan Sendiri.

Untuk membantu pencari kerja dan pencocokan pekerjaan, Perkeso akan menggunakan perkhidmatan pekerjaan nasional, MyFutureJobs, untuk membolehkan kaunselor kerjayanya memberikan sokongan individu kepada pencari kerja, terutama mereka yang rentan.

“Semua inisiatif ini akan dilaksanakan mulai 15 Jun 2020. Kemas kini mengenai insentif pengambilan pekerja akan dimuat naik ke http://www.penjanakerjaya.perkeso.gov.my,” katanya. 

Sumber: Bernama

Follow & Subscribe Newsletter


Berkaitan