TS Muhyiddin – Sasaran jangka panjang untuk rancangan pemulihan ekonomi

Photo by cottonbro on Pexels.com

KUALA LUMPUR: Institut Demokrasi dan Hal Ehwal Ekonomi (IDEAS) menyifatkan Pelan Pemulihan Ekonomi Nasional (PENJANA) tepat pada masanya dalam menangani prospek tahap pengangguran dan perlambatan ekonomi negara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pengurus penyelidikan IDEAS Lau Zheng Zhou mengatakan secara keseluruhan, inisiatif utama yang disajikan dalam PENJANA seimbang dalam liputannya mengenai kumpulan sasaran dan bidang perniagaan yang berbeza.

“Fokus pada pelaburan digital untuk penyesuaian pengguna dan perniagaan juga cenderung ke hadapan.

“Walaupun PENJANA dipahami sebagai rencana pemulihan jangka pendek yang akan berakhir pada akhir tahun, beberapa inisiatif masih kelihatan sebagai peluasan kepada tema yang diberi tumpuan perlindungan dari paket rangsangan sebelumnya,” katanya kepada Bernama.

Oleh itu, kata Lau, IDEAS mendesak pemerintah untuk memastikan pemikiran jangka panjang yang memadai dalam pelaksanaan PENJANA untuk memandu keluar ekonomi dari modus krisis dengan lebih efektif.

Katanya, peluasan Program Subsidi Gaji sebanyak RM5 bilion lagi mencerminkan keutamaan berterusan kerajaan untuk mempromosikan pengekalan pekerja dan mengurangkan pemberhentian pekerja.

“Namun, kadar pengambilan yang rendah menimbulkan kebimbangan mengenai kecekapan proses kelulusan dan pengeluaran,” katanya.

Menurut Kementerian Kewangan, hanya RM3.22 bilion dari jumlah RM13.8 bilion yang sebelumnya diperuntukkan dalam Pakej Rangsangan Ekonomi Prihatin Rakyat (PRIHATIN) telah diluluskan pada 31.2020 Mei.

IDEAS berkongsi kebimbangan mengenai pengangguran dan mengharapkan peningkatan dalam proses birokrasi sehingga penerima yang disasarkan mempunyai akses yang lebih baik terhadap subsidi upah.

Lau menyatakan bahawa peruntukan untuk memacu penyesuaian digital dalam ekonomi sangat terpuji dan IDEAS mengharapkan pendekatan yang lebih komprehensif ke arah mengoptimumkan faktor-faktor yang memungkinkan untuk penggunaan digital yang lebih tinggi, selain untuk meningkatkan penggunaan dan perbelanjaan digital dalam jangka pendek.

“Masalah-masalah struktur mulai dari investasi infrastruktur, peraturan yang efektif dan kehadiran monopoli harus ditangani bersamaan dengan perbelanjaan pemulihan saat ini.

“Ini sangat penting untuk meletakkan landasan pertumbuhan dan pengembangan masa depan dengan lebih baik,” tambahnya.

Dia mengatakan IDEAS memuji pendekatan pemerintah dalam mengadakan komunikasi awam yang lebih teratur untuk melaporkan status dan kemajuan langkah-langkah rangsangan ekonomi.

“Penglibatan pihak berkepentingan yang lebih luas juga diperlukan untuk memastikan inklusiviti yang lebih besar dalam mengumpulkan maklum balas masyarakat mengenai potensi cabaran dan keberkesanan pelaksanaan dasar,” katanya. 

Sumber: Bernama

Follow & Subscribe Newsletter


Berkaitan