CEO Petronas Yang Baru – Tengku Muhammad Taufik

KUALA LUMPUR (6 Jun): Petroliam Nasional Bhd (Petronas) telah menukar pengawalnya lagi setelah lima tahun. Tengku Muhammad Taufik Tengku Aziz menggantikan Tan Sri Wan Zulkiflee Wan Ariffin menjadi presiden dan ketua pegawai eksekutif (CEO) syarikat minyak negara itu. 

Wan Zulkiflee, yang lebih dikenali sebagai Wan Zul, telah dilantik sebagai pengerusi Malaysia Airlines Bhd.

Tengku Muhammad Taufik adalah presiden ketiga syarikat itu setelah Tan Sri Mohd Hassan Marican mengundurkan diri pada Februari 2010. Mengambil alih pimpinan firma minyak nasional pada usia 47 tahun, beberapa pihak mungkin menganggapnya agak muda untuk jawatan tersebut. 

Namun, dia bukan yang termuda yang memimpin syarikat Fortune 500. Di antara pendahulunya di Petronas, Hassan Marican mengambil alih pucuk pimpinan pada usia 43 tahun pada 1995. Sebelum itu, Tengku Razaleigh Tengku Mohd Hamzah dilantik sebagai ketua pengasas eksekutif pada 37 tahun 1974. 

“Tetapi sejauh yang saya kenal, dia (Tengku Muhammad Taufik) adalah orang yang baik. Integriti utuh. Dia mempunyai perniagaan yang cukup luas walaupun dilihat masih muda. Sangat pintar dan sangat rajin. 

“Lebih penting lagi, dia rendah hati dan bersedia mendengar,” kata mantan eksekutif Petronas.

Di dunia korporat, mungkin ramai yang mengenali Tengku Muhammad Taufik sebagai bekas rakan kongsi PricewaterhouseCoopers Malaysia (PwC Malaysia) yang menggantikan Datuk Manharlal Ratila, yang lebih dikenali sebagai Datuk George Ratilal, sebagai ketua pegawai kewangan Petronas (CFO) pada Oktober 2018. 

Di antara veteran dalam kumpulan Petronas, mereka mungkin mengingati Tengku Muhammad Taufik sebagai pembantu eksekutif muda Allahyarham Tun Azizan Zainul Abidin, lelaki yang terkenal dengan asas asas Petronas pada tahun 1980-an.

Tengku Muhammad Taufik menghabiskan kerjayanya di Petronas selama beberapa tahun tetapi memutuskan untuk mencari padang rumput yang lebih hijau di dunia korporat sejurus selepas Mohd Hassan menyerahkan tongkat itu kepada Tan Sri Shamsul Azhar Abbas. Tengku Muhammad Taufik bergabung dengan SapuraKencana Petroleum Bhd (sekarang dikenali sebagai Sapura Energy Bhd) sebagai CFO antara Disember 2012 dan Januari 2015, dan dia bersama Tanjong plc sebelum itu. 

Seperti pendahulu terdekatnya Wan Zul, Tengku Muhammad Taufik dijangka akan menghadapi tugas-tugas yang mencabar di hadapan memandangkan kekurangan minyak ketika ini di tengah gangguan permintaan akibat wabak Covid-19 di seluruh dunia.

Selain harga minyak yang rendah, dia harus menemukan keseimbangan antara memenuhi agenda sosial perusahaan minyak nasional dan memastikan peringkat kedaulatan Petronas tetap utuh.

Sumber: The Edge Market

Follow & Subscribe Newsletter


Berkaitan