Google Trending Search

Jalan-jalan yang sunyi, kedai kosong menandakan tempoh ‘Raya belanja’ tahun ini

KUALA LUMPUR: Pada malam menjelang festival umat Islam terbesar tahun ini, jalan raya di Kuala Lumpur lengang.

Pergi ramai pengunjung yang biasanya memenuhi jalan-jalan di ibu kota sebelum lebaran, hari umat Islam di seluruh dunia merayakannya setelah sebulan berpuasa.

Sebaliknya, banyak yang memilih untuk membeli barang keperluan mereka seperti makanan dalam talian dan sebelumnya menghabiskan perbelanjaan untuk pakaian dan perabot baru, yang biasanya akan mereka beli dalam tempoh ledakan belanja ini.

Pandemik dan langkah-langkah yang bertujuan untuk membendung jangkitan telah melemahkan penjualan runcit Hari Raya tahun ini di Malaysia dan Indonesia, yang merupakan rumah bagi sebahagian besar populasi Muslim berjumlah 240 juta di Asia Tenggara.

Di Indonesia, di mana musim perayaan Idul Fitri menghitung hampir separuh dari pendapatan tahunan, peruncit menyaksikan penjualan turun hampir 90%, sementara rakan-rakan mereka di Malaysia menganggarkan penurunan 80%.

“Suasana sangat menurun ketika orang berhati-hati terhadap virus,” kata Garry Chua, presiden Persatuan Rantai Runcit Malaysia.
Sebilangan besar peruncit belum membuka semua gerai walaupun pemerintah mengurangkan pergerakan sejak 4 Mei, kerana banyak yang berjuang untuk membayar bil dan upah dengan lebih sedikit pelanggan.

“Jika orang tidak berada di jalanan, bagaimana membuka gerai?” Chua berkata.

Di Jalan Tuanku Abdul Rahman, beberapa kedai yang dibuka menarik sedikit lalu lintas.

Dua pemuda bertopeng berdiri di pintu masuk sebuah kedai pakaian, pengimbas suhu di satu tangan dan pena di tangan yang lain, ketika mereka mencatat maklumat pelanggan yang masuk.

Pada tahun-tahun lain, jalan-jalan akan penuh sesak dengan pembeli yang terjepit di antara deretan gerai yang menjual pakaian berwarna-warni dan kacang panggang, dengan penjual memberikan potongan harga dan muzik meriah melalui pembesar suara yang berderak.

Perbelanjaan domestik menyumbang lebih daripada separuh produk domestik kasar Indonesia dan Malaysia, menjadikan kedua negara sangat bergantung pada pengguna. Sudah, ekonomi kedua-dua negara dilihat merosot pada suku kedua kerana tonggak pertumbuhan utama ini hilang.

Warganegara Malaysia seperti Ain Aqilah Razak, 30, tidak dapat menafikan seluruh pengalaman runcit pada hari raya.

Dia tinggal di rumah bersama keluarganya di Kuala Lumpur sambil menganggap dirinya bernasib baik kerana dia dapat menghantar barang runcit dan ibu bapanya adalah tukang masak yang hebat.

Tahun ini, dia mengatakan dia melewatkan semua yang lain “tetapi makanannya”.

“Tidak boleh melangkau makanan.”

Hari Raya secara tradisinya berlangsung selama sebulan di Malaysia, ketika keluarga berkumpul untuk perjumpaan dan berkongsi makanan, menyiarkan gambar gembira di media sosial dalam perhiasan baru mereka.

Tahun ini, sekatan perjalanan dan perjumpaan berkumpulan memberi peredam pada perayaan di seluruh wilayah.

Di Indonesia, kota-kota besar seperti wilayah Jakarta yang lebih besar dan provinsi lain yang menampung sekitar 100 juta orang telah menerapkan peraturan jarak sosial berskala besar, termasuk menutup pusat perbelanjaan dan tempat-tempat ibadah.

Peruncit kini harus bergantung hanya pada 5% hingga 10% dari penjualan biasa mereka melalui platform dalam talian, kata Roy Mandey, ketua Persatuan Peruncit Indonesia.

Selamat dari batuk yang banyak, jari yang kotor dan sekatan pergerakan, kedai dalam talian semakin popular.

PT Mitra Adiperkasa, pengendali jenama global Indonesia seperti Zara dan Starbucks dengan lebih daripada 2.500 kedai runcit gaya hidup, memfokuskan diri pada e-dagang ketika pusat beli-belah ditutup, kata setiausaha korporat Ratih Gianda.

Platform fesyen dalam talian Asia, Zalora mengatakan bahawa minat pengguna meningkat selepas penurunan awal penjualan ketika berita mengenai virus pertama kali tersebar.

Pada bulan puasa, syarikat itu mengatakan ia menyaksikan penjualan meningkat untuk pakaian pakaian sederhana.

“Dengan adanya sekatan pergerakan, kami dengan senang hati dapat memberikan pilihan kepada pelanggan untuk siap pakai untuk pembelian Raya mereka, kerana kami dapat menyampaikan langsung kepada mereka dengan mudah dan penuh keamanan,” Giulio Xiloyannis, Zalora’s ketua pegawai komersial, kata dalam e-mel.

Namun, kedai dalam talian mungkin tidak menggantikan persekitaran batu bata yang mendorong lebih banyak perbelanjaan.

“Pembelian impuls atau pembelian yang tidak dirancang biasanya terjadi kerana pelanggan mengunjungi kedai dan biasanya menyumbang 40% dari transaksi runcit moden,” kata Mandey dari kumpulan peruncit Indonesia.

“Tetapi sekarang, pelanggan cenderung membeli hanya keperluan asas, jadi pembelian impuls tidak terjadi.” Dia melihat keseluruhan penjualan meningkat 3% -4% di Indonesia tahun ini, berbanding 8.5% -9% tahun lalu.

Keperluan asas biasanya diterjemahkan ke makanan, bukan pakaian baru, malah barang keperluan tersebut dapat mencatat penurunan berbanding tahun-tahun sebelumnya.

Pramudhito, 38, biasanya menghabiskan sebahagian besar bonus Raya dari pekerjaan mengajarnya di Jakarta untuk membeli beberapa kilogram tepung gandum, mentega, gula dan jem untuk menyediakan biskut untuk pengunjung semasa festival.

Kali ini, dia ingin memasukkan bonus ke dalam akaun simpanannya untuk sebarang keadaan darurat.

Tanpa dijangka pengunjung tahun ini, dia merancang untuk menyambut lebaran hanya dengan isteri dan anak berusia sembilan tahun.

“Hanya kami bertiga di rumah,” kata Pramudhito, yang suka banyak orang Indonesia dengan satu nama. “Tidak ada alasan untuk berbelanja.”

Sumber: Free Malaysia Today


Berkaitan

Advertisements

Leave a Reply