PKPB – Menteri Agama, Datuk Zulkifli menasihati orang untuk berwaspada walaupun lawatan Raya dibenarkan

Orang ramai dinasihatkan untuk mengambil langkah berjaga-jaga dalam apa jua aktiviti yang ingin mereka lakukan ketika menyambut Hari Raya Aidilfitri hujung minggu ini, walaupun ada usaha yang dipersetujui oleh pihak berkuasa.

Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Ugama) Datuk Zulkifli Mohamad Al-Bakri berkata, disarankan agar orang ramai berhati-hati untuk mengelakkan kejadian yang tidak diingini dalam situasi semasa negara yang sedang menghadapi wabak Covid-19.

“Sebagai contoh, isu menziarahi kubur semasa Hari Raya. Perkara tersebut (mengunjungi kubur) tidak akan menjadi masalah jika orang-orang mematuhi SOP (Prosedur Operasi Standard), dari segi jarak sosial dengan jumlah orang yang dibenarkan. Menteri Kanan (Kluster Keselamatan) Datuk Seri Ismail Sabri juga telah menjelaskan, ia boleh dilakukan, tidak digalakkan.

Datuk Zulkifli Mohamad Al-Bakri berkata, disarankan agar orang ramai berhati-hati untuk mengelakkan kejadian yang tidak diingini dalam keadaan semasa negara yang menghadapi wabak Covid-19

“Namun, terserah kepada arahan yang dikeluarkan oleh negara masing-masing kerana jika lawatan kubur tidak diizinkan (di beberapa negeri) mereka dilakukan dengan tujuan untuk mencegah wabak Covid-19,” katanya kepada wartawan.

Dia mengatakan ini untuk menjelaskan keinginan aktiviti lawatan Hari Raya dan lawatan ke kubur ketika negara menghadapi Covid-19, ketika ditemui setelah upacara untuk menerima barang-barang asas untuk “JAWI Food Bank” dari Duta Besar Republik Rakyat dari China ke Malaysia, Bai Tian di Kompleks Pusat Islam di sini.

Mengulas lebih lanjut, Zulkifli berkata jika ada antara ‘larangan dan persetujuan’ masyarakat diminta untuk memilih kewaspadaan sebagai langkah pencegahan.

“Hal yang sama berlaku dengan saudara-mara yang berkunjung semasa Hari Raya, walaupun ada SOP dengan jumlah (orang) yang ditentukan, tetapi untuk mengelakkan (timbul) masalah dari munculnya lebih baik tinggal di rumah,” katanya.

Sebelumnya, Zulkifli menerima barang keperluan bernilai RM200,000 yang disumbangkan oleh Kedutaan Besar China kepada “JAWI Food Bank” yang akan diedarkan di kalangan penerima zakat, orang baru dan bukan Islam.

Sumbangan dari Kedutaan Besar China adalah 2,500 bungkus barang keperluan asas seperti beras, tepung, gula, minyak, kuih raya dan 6,000 beg beras. 

Sumber: Bernama


Berkaitan