Thailand melarang kapal memasuki Teluk Maya yang ikonik kerana terumbu karang yang rosak

BANGKOK: Kementerian Sumber Asli dan Alam Sekitar Thailand pada hari Ahad mengumumkan bahawa kapal tidak akan dibenarkan memasuki Teluk Maya mulai sekarang, kecuali dari belakang.

Langkah itu dilakukan ketika Menteri Sumber Asli dan Alam Sekitar Varawut Silpa-archa melihat terumbu karang tidak pulih seperti yang diharapkan.

“Oleh itu, Teluk Maya akan tetap ditutup seiring dengan pemulihan,” kata Varawut. “Kerana pelancongan yang berlebihan, terumbu karang kita hancur.”

Teluk Maya terkenal dengan terumbu karang yang menakjubkan serta tiga tebing setinggi 100 meter yang melindungi teluk.

Ia adalah tarikan pelancongan utama Pulau Phi Phi di Selatan Thailand.

Jabatan Taman Negara, Hidupan Liar dan Pemuliharaan Tumbuhan di bawah kementerian alam sekitar mengumumkan penutupan Teluk Maya pada 1 Jun 2018, melarang pelancongan dan perniagaan berkaitan.

Menteri itu, bagaimanapun, mengatakan bahawa walaupun terumbu karang tidak kembali bugar, namun terdapat pemulihan lain.

“Di darat, banyak tanaman seperti Morning Glory yang belum pernah dilihat di Teluk Maya sebelumnya, tumbuh dengan baik. Tetapi di bawah laut, karang masih dalam keadaan berbahaya. Banyak spesies karang tumbuh pada kadar hanya 3 hingga 5 sentimeter dalam tahun. “

Dia mengatakan bahawa Blacktip Reef Sharks dilihat berenang di Teluk Maya setelah penutupan teluk.

“Teluk Maya tidak akan ditutup secara kekal. Apabila pertumbuhan karang selesai, maka tempat ini akan terbuka untuk pelancong dari seluruh dunia,” kata Varawut. – Rangkaian Berita Xinhua / Asia

Sumber: The Star Online


Berkaitan