Ulasan MacBook Air (2020): Komputer riba Apple untuk semua orang

Photo by Negative Space on Pexels.com

Sekarang setelah saya menggunakan MacBook Air Apple (2020) baru secara konsisten selama beberapa minggu terakhir , saya dengan yakin dapat mengatakan bahawa saya akan mengesyorkannya sebagai komputer riba teknologi gergasi untuk pengguna MacBook rata-rata.

Ramping, ringan, hampir cukup kuat untuk melakukan semua yang saya perlukan berkat peningkatan prosesor yang bermanfaat, dan yang paling penting, komputer riba telah membuang mekanisme Butterfly yang dikagumi Apple yang memihak kepada Magic Keyboard baru yang sangat baik.

Bagaimanapun, saya mengalami masalah pendikit terma yang ketara ketika cuba menjalankan beberapa aplikasi Adobe secara serentak semasa disambungkan ke paparan 4K – kerana ini, mengeluarkan lebih banyak wang tunai untuk Intel i5 Macbook Pro ke-10 (2020) mungkin lebih baik pilihan untuk sebilangan orang di ruang kreatif.

Namun, penonton yang dicari oleh Apple dengan MacBook Air baru kemungkinan tidak akan menghubungkan skrin resolusi ultra tinggi ke komputer riba atau, dalam kebanyakan kes, menjalankan aplikasi intensif sumber seperti saya.

Dalam beberapa cara, Air baru adalah pulangan sebenar untuk komputer riba Apple untuk pengguna MacBook rata-rata, kecuali beberapa masalah.

Terlepas dari konfigurasi apa yang anda pilih, MacBook Air baru mungkin cukup kuat untuk kebanyakan orang – anda hanya perlu sedar bahawa anda tidak dapat mendorong perkakasannya sejauh yang anda dapat di atas kertas.

Spesifikasi teknikal

  • Pemproses Intel Quad-Core i5 1.1GHz dengan Turbo Boost hingga 3.5GHz
  • Storan 512 GB
  • Sentuh ID
  • Paparan retina dengan True Tone
  • Pemproses Intel Core i5 generasi ke-10 quad-core 1.1GHz
  • Turbo Boost hingga 3.5GHz
  • Grafik Intel Iris Plus
  • Memori 8GB 3733MHz LPDDR4X
  • Storan SSD 512GB
  • Papan Kekunci Ajaib
  • Sentuh ID
  • Pad jejak Force Touch
  • Dua port Thunderbolt 3
  • Tinggi: 0,41-1,56 cm (0,16-0,61 inci) Lebar: 30,41 cm (11,97 inci) Kedalaman: 21,24 cm (8,36 inci) Berat: 1,25 kg (2,75 paun)

Apple akhirnya mematikan mekanisme papan kekunci Butterfly dengan pelancaran MacBook Air dan MacBook Pro barunya .

Walaupun saya tidak masuk ke kem pengguna Mac yang membenci kunci perjalanan rendah papan kekunci Butterfly, mekanisme yang mendasari mengalami masalah penting selama bertahun-tahun yang mengakibatkan kunci mati dan tidak responsif .

Walau apa pun cara anda melihatnya, papan kekunci yang tidak dipercayai tidak dapat diterima, terutamanya untuk komputer riba yang harganya sama seperti MacBook Air.

Sekiranya anda pernah menggunakan papan kekunci Magic Apple sebelum ini, anda tahu apa yang diharapkan di sini. Papan kekunci Magic Scissor Switch yang baru terasa pantas dan responsif, dan kemungkinan akan memuaskan sesiapa sahaja yang membenci mekanisme Butterfly.

Peningkatan utama yang lain pada tahun ini adalah pemproses Intel 10th Gen, bermula dengan pemproses i3 dwi-teras 1.1GHz dengan harga $ 1,299 CAD dan mencapai sehingga i5 quad-core 1.1Ghz dengan harga $ 1,699.

Saya berpendapat bahawa kebanyakan orang harus memilih untuk menghabiskan beberapa ratus dolar lebih banyak dan membeli konfigurasi Air yang terakhir memandangkan tambahan daya yang ditawarkannya.

Yang jelas, ini masih merupakan cip Ice Lake siri Y berkuasa rendah dan bukan pemproses siri-U yang terdapat dalam barisan MacBook Pro kelas atas Apple .

Terdapat komputer riba Windows 10 yang setanding dan dengan harga lebih rendah yang menawarkan kuasa siri U generasi ke-10, jadi mengecewakan bahawa Apple memilih untuk tetap menggunakan pemproses Seri-Y untuk MacBook Air 2020 seperti yang dilakukan pada versi 2018 dan 2019 komputer riba.

Oleh kerana Air yang baru menampilkan pemproses Gen 10th Intel sekarang, ia juga menyertakan grafik bersepadu Iris Plus yang lebih berkuasa dari pembuat cip, yang membolehkan komputer riba menjalankan paparan 6K.

Kemungkinan pengguna MacBook Air sebenarnya mempunyai paparan 6K cukup minimum, walaupun ia adalah ciri yang bagus untuk dimiliki.

Namun, ingatlah bahawa semasa menggunakan aplikasi seperti Adobe Lightroom CC, Photoshop CC dan Audition CC, Core i5 Air yang saya gunakan bergelut ketika disambungkan ke paparan Benq EW3280U 4K saya.

Sesiapa yang mencari komputer riba yang cukup kuat untuk menangani tugas seperti ini semasa disambungkan ke monitor luaran 4K kemungkinan ingin memilih MacBook Pro yang baru. Sebaliknya, Air dapat mengendalikan menjalankan aplikasi ini dengan mudah apabila tidak disambungkan ke paparan luaran, walaupun saya mengalami beberapa kelewatan ketika mengedit banyak gambar sekaligus di Photoshop CC dan Lightroom CC.

Bersiaplah untuk banyak mendengar kipas Air baru, walaupun hanya menjalankan aplikasi seperti Google Chrome. Sebagai contoh, semasa menulis ulasan ini, saya mempunyai Lightroom berjalan dan beberapa tingkap Chrome terbuka.

Photo by Pixabay on Pexels.com

Kipas MacBook Air menjengkelkan dan saya dapat merasakan bahagian bawah komputer riba semakin panas.

Walaupun saya membincangkan perkara ini dengan panjang lebar dalam kisah pandangan pertama saya yang memfokuskan pada Air yang baru, ia perlu disebutkan lagi.

Tanda aras pemproses 10 Mac GenBook baru MacBook Air lebih tinggi daripada MacBook Pro 2017 saya dengan pemproses Intel 7 i Gen 7-dwi-teras – 2,294 untuk multi-teras, masing-masing berbanding 2,128 untuk multi-teras – jurang yang saya hadapi ketika menjalankan dual persediaan monitor dengan MacBook Air Apple (2020) membingungkan.

Di atas kertas, inti tambahan harus menyebabkan komputer riba tidak menghadapi masalah dengan aplikasi ini, tetapi dalam praktiknya, ada situasi di mana ia mengalami masalah.

Mengenai iBook 10-Gen MacBook Pro (2020), komputer riba mencapai 1,188 untuk skor teras tunggal dan 4,347 untuk multi-teras, menjadikannya jauh lebih hebat daripada MacBook Air (2020), seperti yang diharapkan.

Ini, sekali lagi, adalah pendinginan haba yang agresif dalam Air, yang menghadkan kuasa maksimum prosesor untuk menguruskan kepanasan yang dipancarkannya dengan memanfaatkan ciri turbo boost Intel yang menaikkan prosesor hingga 3.2Ghz ketika diperlukan dan kemudian menggerakkannya kembali ke 1.1 Ghz.

Untuk bersikap adil, penonton yang disasarkan oleh Air mungkin tidak akan mendorong komputer riba ke hadnya, tetapi jika anda memikirkan untuk mengganti MacBook Pro yang lebih lama dengan kemas kini ini ke komputer riba ringan Apple, pendikit termal adalah sesuatu yang perlu dipertimbangkan.

Penting untuk diperhatikan bahawa Air kini boleh dikonfigurasi dengan pemproses quad-core dan RAM hingga 16GB, walaupun hanya ram 2133Mhz LPDDR3 generasi sebelumnya, tidak seperti MacBook Pro baru (konfigurasi yang saya gunakan untuk ulasan ini mempunyai RAM 8GB ).

Apple juga meningkatkan simpanan minimum komputer riba menjadi 256GB dari 128GB, yang merupakan langkah selamat datang dari pihak gergasi teknologi dan kemungkinan sepatutnya berlaku beberapa tahun yang lalu.

Air baru mempunyai sensor cap jari Touch ID yang pantas dan responsif, T2 Security Chip Apple, dan tidak ada Touch Bar seperti versi MacBook Air sebelumnya.

Saya sama sekali tidak ketinggalan ciri ini kerana saya tidak merasakan Touch Bar sangat berguna. Satu-satunya perubahan lain yang ketara berbanding MacBook Air tahun lalu adalah bunyi stereo yang ditingkatkan yang memberikan kelantangan 25 peratus lebih banyak dan bass dua kali ganda, menurut Apple.

Walaupun pembesar suara memang terdengar lebih baik, menurut pengalaman saya, peningkatan kualiti tidak begitu ketara seperti MacBook Pro 15 inci hingga komputer riba versi 16 inci yang lebih baru .

Perlu diingat bahawa walaupun MacBook Air baru adalah pulangan sebenar untuk barisan komputer riba Apple yang popular, ia masih mempunyai masalah.

Pertama, jangka hayat bateri dalam lima hingga enam jam mengecewakan bergantung pada apa yang saya gunakan pada komputer riba. Sudah tentu, beberapa ini berpunca dari kenyataan bahawa saya masih menggunakan Chrome OS, hayat bateri dan sumber daya yang terkenal.

Yang mengatakan, sama seperti MacBook Pro (2020), akan sangat bagus untuk melihat Apple mendorong jangka hayat bateri yang diharapkan dari komputer riba seperti yang dilakukan tahun lalu.

Saya tidak perlu dibatasi dengan berkesan menggunakan aplikasi Apple sendiri untuk mengalami hayat bateri yang lebih baik kerana bukan itu semua orang akan menggunakan komputer riba. Sudah tentu, beberapa kesalahan yang menyangkut masalah ini adalah kesalahan Google.

Anda boleh berpendapat bahawa di hadapan komputer riba Windows 10 yang kelihatan anggun, Air dapat terlihat sedikit tanggal, terutama ketika menggunakan bezel paparannya yang kecil tetapi masih kelihatan.

Saya tidak berpandangan bahawa memandangkan penyegaran MacBook Air terbaru yang baru dilancarkan pada tahun 2018, tetapi alangkah baiknya apabila melihat Apple menambah semacam estetika berkembang pada penampilannya.

Air baru juga tetap ramping dan ringan seperti pendahulunya 2019, masing-masing masing-masing berukuran 1.25kg dan 0.41 hingga 1.56cm.

Syukurlah, paparan resolusi 2560 x 1600 pikselnya kelihatan sama hebatnya dengan MacBook Pro, lengkap dengan ‘True Tone,’ teknologi paparan cahaya persekitaran Apple.

Layarnya tidak menampilkan gamut warna lebar P3 seperti MacBook Pro, walaupun saya tidak melihat perbezaan ketara dalam getaran. Komputer riba juga tidak termasuk Wi-Fi 6, tetapi memandangkan beberapa peranti bahkan menyokong teknologi baru, saya tidak menganggap ini sebagai masalah.

Malangnya, kamera web Air masih kurang hebat. Tidak apa-apa, tetapi memandangkan betapa pentingnya kamera web di dunia semasa kita hidup, pasti senang melihat Apple memperbaikinya sekurang-kurangnya sedikit.

Akhirnya, hanya terdapat dua port USB-C Thunderbolt 3 di sebelah kiri komputer riba. Paling tidak, saya ingin melihat port-port ini berpecah dengan satu di kedua-dua sisi MacBook Air (2020).

Sebaik-baiknya, menambah port tambahan di seberang sana. Untuk menggunakan Air baru dengan monitor luaran saya, saya terpaksa mengkonfigurasi ulang keseluruhan persediaan saya memandangkan port USB-C terletak di sebelah kiri komputer riba, dan kabel monitor saya tidak cukup lama untuk sampai ke port Air.

Ia telah kembali

MacBook Air sekali lagi menjadi komputer riba Apple untuk pengguna Mac rata-rata. Ya, anda dapat dengan mudah mencari komputer riba Windows 10 dengan harga yang setara yang mempunyai lebih banyak kuasa (Surface Laptop 3 Microsoft langsung terlintas di fikiran), tetapi penonton yang dituju oleh Air kemungkinan tidak berminat untuk melompat ke Windows.

Selagi anda hanya melakukan penyuntingan video ringan, foto dan audio, atau umumnya menggunakan aplikasi yang tidak memerlukan banyak sumber, anda akan berpuas hati dengan MacBook Air yang baru.

Bahkan konfigurasi generasi ke-10 i3 paling rendah akan lebih daripada cukup kuasa untuk pengguna MacBook rata-rata, tidak seperti pendahulunya pada tahun 2018 dan 2019. MacBook Air (2020) dengan pemproses i3 dwi-teras 1.1GHz dengan Turbo Boost hingga 3.2GHz, penyimpanan 256 GB dan RAM 8GB bermula pada $ 1,299 , sementara pemproses i5 quad-core 1.1GHz dengan Turbo Boost hingga 3.5GHz dan RAM 8GB berharga $ 1,699.

Sumber: Mobile Syrup


Berkaitan