Penjualan Sony Xperia: Pasaran Telefon Bimbit Dalam Krisis

Krisis ini bukan hanya disebabkan oleh COVID-19 tetapi juga untuk alasan lain, seperti kenaikan harga telefon pintar. Pada bulan Februari sebelumnya, penjualan Sony Xperia telah jatuh 13.9% jika kita membandingkannya dengan bulan yang sama tahun lalu. Lebih-lebih lagi, ini mempengaruhi beberapa jenama lebih banyak daripada yang lain.

Walaupun Samsung, Apple, dan Xiaomi berjaya meletakkan peranti mereka antara yang paling laris pada tahun 2020, syarikat mitos lain tidak mendapat banyak keberuntungan. Ini adalah kes Sony Xperia yang melihat bagaimana jumlahnya tidak diinginkan dan itulah sebabnya sehingga tahun ini, syarikat Jepun telah mencapai penjualan terendah dalam keseluruhan sejarahnya.

Penjualan Telefon Pintar Sony Gagal Meningkat, Adakah Kesalahan COVID-19?

Adalah pelik bahawa jenama dengan begitu banyak populariti dan namanya adalah ‘Sony’, peneraju dalam sektor seperti televisyen, kamera, atau perkhidmatan hiburan seperti konsol, tidak berjaya memperoleh penjualan yang sama di pasaran telefon pintar.

Walaupun tidak ada keraguan bahawa perantinya mempunyai kualiti yang tinggi, ada sesuatu yang membuat pengguna gagal bertaruh pada syarikat Jepun.

Beberapa hari yang lalu, presiden bahagian mudah alih Sony mengakui bahawa syarikat itu dalam proses transformasi, perubahan organisasi yang penting.

Sudah tentu, semua ini tanpa kehilangan inti pati syarikat seperti yang telah ditunjukkan dengan model baru yang dibentangkan beberapa bulan yang lalu.

Walaupun begitu, jumlahnya sama sekali tidak bagus. Seperti yang kita baca dalam berita baru-baru ini, Sony telah mengumumkan bahawa ia hanya menjual sekitar 400000 unit mudah alih hanya dalam tiga bulan, dari Januari hingga Maret 2020.

Laporan syarikat itu membimbangkan kerana ia mewakili jumlah terendah dalam sejarah firma Jepun.

Yang benar adalah bahawa Sony juga tidak datang dari melakukan angka buruk seperti itu. Tidak ada kaitan dengan firma lain tetapi nampaknya syarikat itu terbang sedikit demi sedikit ketika lebih dari 3 juta unitnya terjual sepanjang tahun fiskal yang lalu.

Angka tersebut bukanlah sesuatu yang sangat buruk bagi sebuah firma yang disangka oleh banyak orang sudah mati. Walau bagaimanapun, COVID-19 telah merosakkan rancangan syarikat bahawa penjualan Xperia 10 II dan Xperia 1 II barunya lebih banyak daripada yang pantas.

Sony Mobiles: Bilakah Model Baru Akan Dilancarkan?

Presiden Sony bercakap dengan lantang dan jelas dalam wawancara dan mendedahkan beberapa petunjuk penting.

Menurut presiden pengeluar elektronik Jepun itu, walaupun MWC 2020 di Barcelona dibatalkan kerana COVID-19 yang tidak menghalang syarikat Jepun untuk menyajikan model telefon pintar barunya.

Ini adalah Sony Xperia 1 II dan Sony Xperia 10 II, dua peranti baru yang diumumkan oleh jenama itu, dan peminatnya ingin menggunakannya secepat mungkin.

Walau bagaimanapun, Sony tidak mempunyai sesuatu yang mudah dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Walaupun, Sony adalah peneraju dalam banyak pasaran seperti televisyen, kamera, dan bahkan konsol desktop, bahagian mudah alihnya tidak pernah bertahun-tahun memuncak.

Persaingan yang kuat yang ada hari ini dan keputusan tertentu seperti mengekalkan skrin dengan resolusi 21: 9 bahkan memungkinkan untuk berbicara mengenai penutupan bahagian mudah alih yang diberikan pada lebih dari satu kesempatan.

Sekarang, presiden Sony Mobile telah berbicara panjang lebar mengenai model telefon pintar Sony baru, keputusan mengenai nama-nama tersebut dan juga keadaan umum syarikat Jepun.

Presiden Sony Mobile bercakap dengan kuat dan jelas mengenai telefon bimbitnya.

Melalui persidangan video, Mitsuya Kishida telah meninggalkan kata-kata penting mengenai Sony dan bahagian mudah alihnya. Walaupun angka penjualan tidak seperti yang diinginkan, dia berpendapat bahawa Sony harus tetap setia pada semangatnya.

Oleh itu, model barunya disebut Xperia 1 II dan Xperia 10 II dan tidak mempunyai nomenklatur lain.

Bagi syarikat, Kishida mengakui bahawa tahun 2018 dan 2019 telah bertahun-tahun mengalami perubahan besar. Selain mendapatkan kembali tempatnya di pasar, objektif firma Jepun adalah untuk meningkatkan pengembangan produk, reka bentuknya, dan cara menjualnya.

Lebih-lebih lagi, pengeluarannya kini tertumpu di Thailand. Dengan kata lain, apa yang telah dilakukan Sony Mobile selama ini adalah mengubah struktur bahagian mudah alihnya sepenuhnya. Sekarang setelah mereka mencapai ini, mereka dapat maju untuk meningkatkan produk.

Presiden juga bercakap mengenai kamera Sony. Dia berpendapat bahawa bahagian fotografi syarikatnya adalah salah satu kelebihan alatnya. Selain itu, dia juga menyatakan bahawa gambar yang mereka gunakan dalam persembahan dan promosi mudah alih tidak “palsu”. Oleh itu, mereka cukup jujur ​​ketika menjual produk mereka kepada kami.

Tambahan pula, mereka tahu bahawa hari ini kamera tidak dapat menggantikan DSLR; mereka ingin mengejutkan pengguna mereka dengan hasil fotografi yang luar biasa yang dapat dicapai oleh telefon bimbit.

Akhirnya, dia juga mempunyai kata-kata mengenai COVID-19 atau coronavirus. Dia mengakui bahawa keadaan ini rumit dan menimpa semua syarikat di dunia, terutama kerana banyak kilang di China, tempat asal virus.

Walaupun mereka telah memindahkan pengeluaran mereka ke Thailand dan mereka berusaha memenuhi jadual dan faedahnya tidak berubah, jadi mereka berharap dapat membawa telefon baru mereka ke pasar segera.

Sumber: Vizaca


Berkaitan