Fosil manusia terbesar ditemui di Tanzania, Afrika

  • Dengan lebih dari 400 tapak kaki, ini adalah tapak jejak fosil manusia terbesar yang pernah ditemui di Afrika.
  • “Tapak tapak kaki jarang terdapat dalam catatan fosil manusia dan mereka menyimpan tingkap-tingkap langsung yang menarik ke masa lalu.”
  • Para penyelidik bertarikh jejak kaki antara 19,100 dan 5,760 tahun yang lalu.

Ribuan tahun yang lalu, sekumpulan 17 orang berjalan-jalan melalui lumpur di Afrika timur.

Hebatnya, jejak kaki mereka masih ada sampai sekarang, dan baru-baru ini dikenal pasti oleh ahli arkeologi.

Dengan lebih dari 400 tapak kaki, ini adalah tapak jejak fosil manusia terbesar yang pernah ditemui di Afrika, kata para saintis dalam satu kajian baru yang diterbitkan pada hari Khamis . Penemuan itu, yang menurut para saintis meningkatkan pemahaman kita tentang kehidupan manusia semasa zaman Pleistosen Akhir, menunjukkan pembahagian kerja dalam masyarakat manusia kuno.

“Tapak jejak kaki jarang terdapat dalam catatan fosil manusia dan mereka menyimpan tingkap-tingkap yang menarik dan menarik ke masa lalu,” kata Kevin Hatala, ahli paleoanthropologi di Universiti Chatham di Pittsburgh, dalam satu kenyataan. 

“Di sini kita mempunyai gambaran terperinci kumpulan yang berjalan melintasi lanskap ini pada saat yang sangat spesifik dalam sejarah manusia.” 

Para penyelidik bertarikh jejak kaki antara 19,100 dan 5,760 tahun yang lalu. 

“Berdasarkan analisis kami mengenai ukuran, jarak, dan arah jejak kaki, kami percaya itu dibuat oleh sekumpulan wanita dewasa yang sering bepergian bersama,” katanya. 

Secara khusus, saintis percaya kumpulan itu mungkin terdiri daripada 14 wanita dewasa, dua lelaki dewasa dan satu lelaki muda. 

Profesor Universiti Negeri Appalachian, Cynthia Liutkus-Pierce, seorang pengarang bersama kajian, mengatakan bahawa jejak kaki tersebut telah terpelihara dengan sangat baik dalam aliran lumpur gunung berapi kuno yang dihasilkan oleh Oldoinyo L’engai yang berdekatan, gunung berapi yang masih aktif di Rift Afrika Timur. 

“Cetakan ini ditekan ke abu basah, yang mengering hampir seperti konkrit,” kata Liutkus-Pierce.

“Ketahanan abu yang mengeras membantu mengekalkan perincian tapak kaki walaupun hakisan semula jadi di sekitarnya selama ribuan tahun,” katanya.

Jejak kaki terletak di Engare Sero di utara Tanzania.

Menurut kajian itu, wanita yang membuat trek mencari makan bersama dan dikunjungi atau ditemani oleh lelaki, kerana tingkah laku ini dilihat pada hari ini pada pengumpul pemburu moden seperti Ache dan Hadza. 

Penemuan ini dapat menunjukkan pembahagian tenaga kerja berdasarkan hubungan seks dalam masyarakat manusia kuno.

“Kami mencadangkan agar laluan ini dapat menangkap gambaran unik tingkah laku mencari makan dan hubungan seks yang dibahagi secara seksual pada manusia Late Pleistocene,” tulis penulis dalam kajian itu.

Kajian ini diterbitkan dalam jurnal British Scientific Reports yang ditinjau oleh rakan sebaya.

Sumber: Pedestrian TV


Berkaitan