Ulasan Apple MacBook Pro 16 inci: Selepas 5 bulan, saya yakin

Photo by karsten madsen on Pexels.com

KELEBIHAN

  • Papan Kekunci Magic menggantikan kekunci Rama-rama yang lama
  • Banyak prestasi dari CPU dan GPU
  • Hayat bateri yang sangat baik
  • Kualiti pembinaan yang unggul tetap ada
  • Paparan 16 inci lebih banyak digunakan

KEBURUKAN

  • Kuasa datang dengan berat
  • Tiada slot USB-A atau SD
Photo by Pixabay on Pexels.com

MacBook Pro 16 inci mempunyai banyak bukti, tidak kurang dengan Magic Keyboard, tetapi boleh dibilang sama ada ia masih sesuai dengan definisi apa yang dicari oleh “profesional”. 

Papan kekunci baru hampir sama dengan mea-culpa seperti yang dimiliki Apple, tetapi notebook utama ini perlu memberikan lebih daripada sekadar kunci yang berbeza. 

Ini adalah jenis penambahbaikan yang hanya dapat dilakukan oleh masa untuk mengetahui sama ada ia berjaya atau tidak – jadi itulah yang saya berikan.

Beberapa lelaran terakhir dari MacBook Pro 15-inci terbukti mengecewakan beberapa pemilik, dan pada tahap tertentu, begitu juga tinjauan awalnya. 

Terdapat urgensi semasa anda menulis mengenai produk baru: bakal pembeli menunggu, dompet atau dompet di tangan, untuk mengetahui sama ada mereka membuat Keputusan yang Tepat, dan banyak yang bergantung pada beberapa gelombang pertama ulasan untuk mempengaruhi tangan mereka . 

Penting agar mereka mempunyai panduan itu, tetapi tidak menangkap semua perkara mengenai peranti yang dimaksudkan.

Masalah jangka panjang tidak mempunyai waktu untuk muncul ketika anda menilai sesuatu setelah satu atau dua minggu penggunaan. 

Pengalaman pengulas yang dilalui dengan baik seringkali menjadikannya lebih mudah bagi mereka untuk melihat kelebihan atau kekurangan berpotensi lebih cepat daripada seseorang yang, hanya, menemui komputer riba baru setiap 2-3 tahun. 

Namun ada beberapa sakit kepala, cegukan, atau peringatan umum yang tidak akan tiba sehingga anda berbulan-bulan.

Komputer riba adalah pembelian teknologi besar, salah satu yang paling banyak dibuat oleh orang lain. MacBook Pro 16 inci bermula pada $ 2,399; yang menjadikannya lebih penting bahawa mesin itu boleh dipercayai oleh pengguna. 

Saya mahu memberikannya goncangan yang setimpal yang boleh lima bulan kemudian, inilah yang berfungsi untuk saya – dan apa yang tidak.

Sedia dan bersedia melancong

Terdapat banyak orang, saya tahu, yang menganggap MacBook Pro 16 inci – dan 15 inci sebelumnya – terlalu besar untuk digunakan sebagai buku nota perjalanan. Saya bukan salah seorang daripada mereka. Ini mungkin item tunggal paling berat di beg galas saya, tetapi ia juga yang paling berfungsi.

Saya tidak akan berbohong, punggung saya sesekali merindui hari-hari ketika saya membawa MacBook 12 inci di jalan dengan saya. Kenyataannya, bagaimanapun, hari ini saya benar-benar memerlukan MacBook Pro 13 inci atau 16 inci ini, dan di sana perbezaan berat badan (3.1 paun berbanding 4.3 paun) dibayangi oleh perbezaan prestasi.

Photo by Pixabay on Pexels.com

Malah kemas kini 2020 terbaru untuk MacBook Pro 13 inci – yang hadir dengan kemas kini Papan Kekunci Ajaibnya bulan ini – tidak mempunyai pilihan grafik yang berbeza. Grafik Intel Iris Plus pada konfigurasi kelas atas adalah padat, tetapi mereka tidak menyalakan lilin AMD Radeon Pro 5500M pada MacBook Pro 16-inci yang telah saya uji. 

Kemudahalihan benar-benar hadir dengan kompromi dalam prestasi, dan ketika saya berusaha memerah penulisan, pemprosesan foto, dan penyuntingan video ke setiap saat yang saya dapat, penantian lama untuk rakaman 4K dihasilkan bukanlah sesuatu yang ingin saya terima .

Kekuasaan secara umum telah membuatkan saya tidak mempunyai keluhan. Saya telah menggunakan Intel Core i9 lapan teras 2.4GHz dengan 32GB RAM, dan seperti yang anda jangkakan ia akan berjalan lancar. 

Mampu menelusuri sebilangan besar fail gambar RAW tanpa menonton bar kemajuan adalah kegembiraan; melihat kesan dan pengeditan berlaku serta merta di Final Cut Pro X membuat pemikiran untuk mengurangkan sesuatu yang lebih mudah alih hilang.

Terdapat kelebihan lain untuk casis yang lebih besar. Pembesar suara Apple terdengar hebat, dengan jumlah bass yang mengejutkan, dan array tiga mikrofonnya baik. Saya bahkan pernah menggunakannya untuk merakam suar suara cepat ketika saya tidak mempunyai mikrofon biasa dengan saya, dan walaupun saya tidak mengatakan bahawa saya akan selalu meninggalkan yang terakhir di rumah sekarang, hasilnya lebih daripada dapat digunakan. 

Kualitinya telah menghasilkan dividen pada zaman baru ini dari bekerja dari rumah untuk panggilan video juga, walaupun itu juga menunjukkan penolakan Apple untuk menaik taraf dari kamera web 720p. Saya tidak akan berdebat dengan Face ID ditambahkan, walaupun membuka kunci melalui Apple Watch saya atau sensor Touch ID telah terbukti pantas dan boleh dipercayai.

Bezel yang lebih nipis, kepraktisan yang lebih besar

Apa yang menarik adalah bekerja di meja kerja selama beberapa bulan terakhir, kerana COVID-19 telah menghentikan perjalanan kerja. Sekali lagi, salah satu sebab saya memilih untuk berurusan dengan komputer riba yang lebih besar dan berat di jalan raya kerana mesin yang sama dapat menangani semua penyuntingan video dan tugas lain yang saya lemparkan ketika saya pulang ke rumah. 

Tidak perlu risau untuk memindahkan fail atau projek yang tidak dibuka di tempat saya meninggalkannya.

Dengan skrin 16 inci saya tidak merasakan keperluan untuk memasang paparan luaran. Saya telah melatih diri saya untuk menggunakan desktop maya macOS dengan lebih baik, dan hasilnya saya dapati beberapa projek dalam perjalanan serentak, tanpa perlu bingung. 

Photo by Negative Space on Pexels.com

Terdapat pilihan untuk menukar paparan Retina dari lalai – yang seperti 1792 x 1120, tetapi lebih halus kerana panel asli adalah 3072 x 1920 – ke pilihan “Lebih Banyak Ruang” yang tampak seperti 2048 x 1280. Mata saya yang sudah tua hanya dapat Walau bagaimanapun, tidak mengendahkan aplikasi pihak ketiga dengan resolusi asli 3.072 x 1.920 yang dapat dibuka.

Saya masih kecewa kerana Apple tidak menggunakan Touch Bar lebih banyak. Harapan saya tetap seperti itu, sama seperti iPad Pro menjadi lebih menyerupai komputer riba, jadi akhirnya Apple akan mengalah dan membiarkan MacBook Pro menjadi lebih menyerupai tablet. Saya, seperti banyak orang, suka melihat skrin sentuh penuh.

Pengalaman saya dari hari ke hari dengan Touch Bar lebih memuaskan kerana saya menggunakan Automator dan Quick Actions dengan lebih baik. 

Keupayaan untuk membuat rutin makro untuk tugas saya yang paling biasa – perkara seperti menukar fail gambar ke JPEG dan merealisasikannya – dan kemudian menyisipkan tindakan tersebut ke Touch Bar dengan cepat menjadikan memori-memori di sana. 

Automator adalah salah satu perkara yang sangat kuat tetapi juga cukup kompleks yang dapat dilakukan dengan perubahan mesra pengguna, seperti cara pintasan menjadikan tindakan yang dapat disesuaikan lebih mudah pada peranti iOS.

Papan kekunci baru yang biasa

Kisah di sekitar papan kekunci Butterfly kebanyakannya saya lalui. Saya adalah salah satu orang pelik yang suka, bukan hanya kunci Rama-rama biasa, tetapi versi pada MacBook 12 inci yang asal. 

Mungkin saya hanya bernasib baik, tetapi saya seolah-olah mengelakkan gangguan kunci yang melekit yang memburukkan banyak perkara di papan lama.

Beralih ke Magic Keyboard baru ini dengan mekanisme guntingnya sedikit membiasakan diri, dan pada mulanya saya sebenarnya bukan peminat. 

Tentunya ada sedikit lebih banyak goyangan papan kekunci daripada pada kunci Butterfly, kuncinya sendiri sedikit lebih kecil, dan perjalanan yang lebih lama terasa berbeza juga. Itu hanya berlangsung seminggu atau lebih, dan sejak itu saya kagum.

Kriteria saya untuk papan kekunci yang hebat adalah yang memudar ke latar belakang: anda tidak akan menyedarinya lagi, dan anda tidak perlu mengubah gaya menaip anda untuk menyesuaikannya. 

Saya masih memilih bunyi kekunci yang lebih disukai daripada mekanisme Butterfly yang lama, walaupun saya mengesyaki kebanyakan akan cenderung pada klik Magic Keyboard yang baru, tetapi jika tidak, saya adalah seorang yang baru. Saya juga tidak menyedari betapa saya terlepas kunci Escape fizikal.

Dengan semua kekuatan timbul kekecewaan

Menyumbang kepada ketidakselesaan punggung saya adalah bateri besar 100 watt-jam MacBook Pros 16 inci. Ini adalah yang terbesar dalam notebook Apple hingga kini, dan sebenarnya yang terbesar syarikat boleh muat sebelum bertembung dengan peraturan FAA mengenai elektronik di pesawat.

Fakta bahawa Apple masih menjanjikan angka penggunaan sejajar dengan MacBook Pro lama – penyambungan web tanpa wayar selama 11 jam, atau pemutaran filem – memberitahu anda betapa hausnya komponen baru ini. Namun, setelah tinggal bersama notebook selama beberapa bulan ini, saya pasti gembira dengan proses keputusan Apple di sana.

Jelas sekali, cuba mengedit video dan melakukan tugas intensif sistem akan menghabiskan bateri anda dengan lebih pantas. Semasa saya hanya menaip, melakukan suntingan gambar asas, dan berurusan dengan e-mel dan media sosial, MacBook Pro 16-inci telah bertahan lebih lama daripada model 15-inci generasi terakhir. 7-8 jam dapat dilaksanakan dengan sempurna dalam keadaan tersebut, macOS secara automatik beralih ke grafik Intel yang lebih jimat ketika anda tidak menuntut.

Rasanya seperti saya menyeret beg dongle kecil yang sama selama bertahun-tahun sekarang, untuk menukar empat port Thunderbolt 3 MacBook Pro ke slot kad SD atau USB Type-A. 

Bagaimana anda menyalahkan kekecewaan saya, sama ada kedegilan Apple atau kelambatan industri teknologi dalam merangkul USB Type-C secara umum, tidak begitu penting bagi saya pada masa ini. Saya hanya berharap komputer riba saya mempunyai slot kad SD.

Zaman pemindahan gambar tanpa wayar tidak pernah berubah seperti yang diramalkan oleh beberapa orang. Kamera saya mempunyai WiFi dan Bluetooth, tetapi tidak ada aplikasi desktop. Saya boleh membuat gambar dan video AirDrop dari iPhone saya tetapi, seperti yang lain, Airdrop berfungsi sehingga tidak. 

Seperti alat terbaik dan paling mengecewakan, ia bagus, sehingga tidak ada. Hanya perlu beberapa kali duduk di sebuah acara, bertanya-tanya mengapa telefon bimbit saya dapat melihat setiap peranti Apple yang lain di sekitar bar komputer riba di hadapan saya, untuk mengingatkan saya mengapa kabel masih belum pupus.

Keputusan MacBook Pro 16 inci

Sakit kepala papan kekunci mungkin melambangkan model MacBook Pro 15 inci yang terakhir, tetapi itu bukan satu-satunya keluhan. Panas, hayat bateri, dan pengorbanan prestasi untuk mengekalkan profil langsing juga menjadi antara masalah yang dialami oleh beberapa pengguna pro. Apple, dengan senang hati, telah menghadapi cabaran tersebut.

MacBook Pro 16 inci tidak mempunyai masalah dengan kepanasan walaupun saya telah berusaha keras; ia tidak mengorbankan jangka hayat bateri setiap hari; papan kekunci jauh lebih dipercayai. 

Photo by karsten madsen on Pexels.com

Untuk mendapatkan semua itu, anda harus menerima buku nota yang lebih tebal dan berat. Itu hanya fisika, sayangnya, dan jika anda mempunyai masalah dengannya tentu ada alternatif.

Anda boleh, misalnya, melakukan banyak dengan desktop yang kuat dan pelantar multi-monitor, tetapi pada satu ketika anda harus meninggalkannya. 

Walaupun hanya membiasakan diri dengan tidak mempunyai satu paparan luaran semasa anda meninggalkan meja anda, saya rasa kecewa. Saya lebih gembira dengan sistem mandiri yang saya gunakan dengan cara yang sama, tidak kira di mana saya berada.

Itulah maksud “Pro” bagi saya: kemampuan untuk menyelesaikan sesuatu dengan satu komputer, dengan satu komputer riba. 

Anda membayar keistimewaan itu, dan anda harus menggunakan visi Apple mengenai perkara seperti port dan sentuhan, tetapi saya mengesyaki banyak yang bersedia untuk melakukannya sekarang masalah panas, hayat bateri dan papan kekunci telah diselesaikan. 

MacBook Pro 16 inci kelihatan seperti buku nota hebat pada hari pertama, dan lima bulan kemudian kilauannya tidak habis.


Sumber: https://www.slashgear.com/apple-macbook-pro-16-inch-review-after-5-months-im-convinced-08619854/