Ilmu Pengetahuan & Komunikasi

Bagaimana Mengatasi Masalah Kesempurnaan Kepimpinan ?

close up photo of man wearing black suit jacket doing thumbs up gesture

 

Apabila ia datang kepada kepimpinan, hebat adalah musuh yang baik. Ini menjadikan pemerhatian terkenal Jim Collins , “Baik adalah musuh yang hebat,” di kepalanya. Pelajaran Collins boleh digunakan untuk syarikat, tetapi apabila ia datang kepada pemimpin, usaha mereka sendiri untuk kesempurnaan dapat mengganggu pembelajaran, keaslian dan ketelusan. 

Berusaha untuk kesempurnaan adalah jalan ke keadaan statik, akhir mati. Kesempurnaan menyiratkan bahawa anda semua telah selesai, dan kami tidak, bukan mana-mana daripada kami.

Ambil Susan. Dia berada di landasan pertumbuhan yang stabil, dengan tanggungjawabnya berkembang setiap beberapa tahun. Pendidikannya diperkuat oleh sekolah mengetuk keras: Dia telah diturunkan oleh seorang pemimpin baru berikutan penyusunan semula, walaupun kepakarannya. Ini menjadikan dia berusaha untuk menjadi lebih sempurna daripada bertanya dan membangunkan kemahiran tambahan yang diperlukan untuk bekerja. 

Dia mempunyai perolehan yang tinggi di kalangan kakitangannya kerana dia menuntut. Dia mengharapkan banyak diri, bekerja berjam-jam dan berasa letih. Lebih keras dia berada di atas kakitangannya, semakin kurang mereka cuba dan lebih banyak bekerja. Itulah harga kesempurnaan.

closeup photo of person s fist bump

 

Masalah lain dengan kesempurnaan adalah bahawa ia fokus pada masa depan. Tumpuan adalah pada apa yang mesti berlaku pada masa akan datang, atau apa yang mungkin tidak berlaku yang menimbulkan tekanan. Tetapi sekarang adalah di mana seseorang boleh mendapat kesedaran dan penerimaan apa yang ada. Kini adalah satu-satunya tempat kemajuan atau perubahan boleh dibuat. Menjadi hadir adalah tempat yang bagus untuk mengalami kejayaan dan juga kemunduran.

Kesempurnaan, jika ia tidak menghasilkan penipuan diri, menimbulkan sumber tekanan yang berterusan. Tekanan berterusan penghakiman diri ini mengurangkan keberkesanan dan prestasi. Seorang perfeksionis terus bergerak sasaran, walaupun sekali hasilnya sepertinya telah dicapai kerana kesempurnaan tidak dapat dicapai. 

Pemimpin dengan tekanan berterusan seperti ini lebih cenderung untuk menjangkiti orang lain dengan tekanan mereka, yang memberi kesan negatif terhadap kakitangan dan pelanggan mereka.

Eksekutif yang berusaha memperbaiki dan menerima penerimaan diri daripada kesempurnaan lebih cenderung untuk berkembang dan menjadi sedikit lebih tidak berani. Penerimaan diri bukan bermaksud berputus asa atau berpuas hati dengan status quo; 

Ia bermakna berada dalam keadaan rasa ingin tahu yang rendah hati dan kesediaan untuk belajar sambil menerima bahawa tidak semuanya boleh diketahui atau boleh berjaya. Usaha untuk kesedaran dan pembelajaran adalah generatif: Mereka menjana alergi dan pertumbuhan. Peningkatan berterusan, selagi ia digabungkan dengan kerendahan hati, rasa ingin tahu dan humor, bermanfaat untuk pertumbuhan, bukan stres.

Kos perfeksionisme lain adalah pendekatan micromanagement yang tidak dapat dielakkan: cuba mengawal hasil dengan mengawal orang lain. Pengurusan yang berkesan melibatkan akauntabiliti untuk hasil dan kejelasan arah, serta pemantauan dan tindak lanjut. Pendekatan ini membawa kepada kejelasan. 

Micromanagement, sebaliknya, mencetuskan motivasi dan kreativiti, meninggalkan kakitangan yang kurang diguna pakai dan tidak terdorong dan pemimpin terlalu banyak bekerja.

Kesempurnaan bertujuan untuk mengelakkan kegagalan dan mencegah hasil negatif. Motivator negatif seperti ini pada mulanya boleh melompat-memulakan perubahan tingkah laku. Sebagai contoh, serangan jantung boleh mendorong komitmen kecergasan baru, atau kehilangan pekerjaan boleh mendorong pantulan diri. Sebaliknya, peningkatan berterusan dan pembelajaran sepanjang hayat adalah motivasi positif. 

Pemangku positif adalah lebih berkekalan. Sekiranya anda mahu sesuatu berlaku sebagai hasil positif yang diingini, ia lebih bermotivasi dan lebih tahan lama daripada cuba mengelakkan keputusan negatif. Seorang pelanggan baru-baru ini berkata, “Ia memberi makan kepada saya,” tentang motivasi semacam itu.

Perfectionism mendorong orang untuk menyembunyikan kesilapan dan kelemahan mereka, yang meninggalkan orang lain tanpa maklumat yang mencukupi tentang halangan. Salah seorang pelanggan saya telah membangunkan “Panduan untuk Maureen” supaya kakitangannya akan mengetahui kekuatan, keutamaan dan keutamaannya.

Membekalkan kakitangan dengan maklumat yang menuntun mereka adalah manusia dan hormat. Bahkan mengakui bidang pertumbuhan kepimpinannya mengundang orang lain untuk berhenti sejenak untuk kesedaran diri dan perenungan peningkatan diri. Dalam erti kata lain, jika Maureen tahu di mana dia terdedah kepada kritikan atau ketidakamanan, maka dia mungkin lebih penuh kasih sayang terhadap tempat lemah yang lain. 

Jika kakitangan tahu bahawa dia menerima dirinya sendiri tetapi berusaha untuk berkembang, mereka boleh menjadi lebih jujur ​​dalam interaksi mereka. Isyarat ketelusan ini jauh ke arah membuat jangkaan jelas, bukannya mengharapkan kakitangan untuk menentukan yang tidak diucapkan. Malah, Maureen gembira mengakui ini dengan tanda di pejabatnya yang mengatakan, “Antara muka pembaca minda belum berkembang.”

Dalam Rising to Power , penulis Ron Carucci mengambil langkah ini lebih jauh dan menggalakkan para pemimpin untuk “memberi orang lain izin untuk menamakan pemicu anda apabila mereka muncul.” 

Dia menulis: “Kebanyakan orang adalah pemerhati yang tidak baik terhadap realiti mereka sendiri, dan ini sangat sesuai untuk eksekutif. Kebanyakan tidak cukup menyedari diri untuk mengenali apabila sesuatu telah mencetuskan mereka … “

Ringkasnya, cuba pendekatan ini untuk bergerak jauh dari kuasa-kuasa yang merosakkan perfeksionisme:

  • Mengembalikan kerendahan hati dan humor.
  • Berikan pembelajaran sepanjang hayat, termasuk belajar dari kesilapan.
  • Menerima kemanusiaan anda, termasuk kelemahan.
  • Berusaha untuk penambahbaikan berterusan melalui rasa ingin tahu.

 

 

Apa komen anda ?

Advertisements

Leave a Reply